TAK JUMPA APA YANG DICARI? ISI CARIAN DIBAWAH ATAU KLIK IKON DITEPI HUBUNGI 0192653791

Derma Kepada Seorang Saudara Dalam Kesusahan

>> Monday, October 17, 2011

Assalamu'alaikum Wrmbth,

Dibawah ini kisah yang saya perolehi dari internet, jika ada diantara kita yang berkelapangan membantu amat dialu-alukan. Kawan ketawa memang ramai, kawan semasa duka sukar dicari payah diganti. Saya tidak mengenali saudara Megat tetapi saya doakan semoga Allah swt memberikan anda jalan keluar insyaallah


Menjadi kebiasaan aku melepaskan apa yang dipendam di blog ini. Sebenarnya blog ini wujud pun atas coretan emosi aku, melepaskan perasaan sedih, marah, kecewa dan apa sahaja yang terbuku. Tiada lagi tempat mengadu selain blog yang bersifat peribadi ini.
Dua tiga hari ini, hidup aku, isteri dan anak-anak terlalu tertekan. Tangisan sentiasa menjadi teman apabila membicarakan soal rutin harian dan kehidupan yang sedang dilalui. Tidak mampu untuk fikir lebih jauh apa yang akan jadi pada esok, lusa dan hari berikutnya.
**********
Malam tadi,
Pa, kenapa dengan mama?
Anak sulong aku bertanya apabila di masuk bilik dan melihat mamanya menangis teresak-esak sehabisnya menunaikan solat. Ketika itu aku di tingkat bawah, masih didepan laptop dengan pandangan kosong memikirkan apa yang aku harus buat untuk hari berikutnya.
Mama? Kenapa?
Terus aku mengikut langkah anak aku menuju ke bilik di tingkat atas. Langkah aku terhenti apabila melihat susuk tubuh yang masih diselimuti telekung sembhayang dan kelihatan teresak-esak menangis tidak seperti biasa. Kali ini lebih dalam perasaan yang dilepaskan. Lebih dalam maksud tangisan tersebut sehingga penglihatan aku sendiri turut kabur.
Yang, kenapa yang?
Soal aku ingin kepastian walaupun aku dapat agak apa jawapannya. Anak-anak aku kelihatan seperti ketakutan apabila melihat ibu mereka dalam keadaan penuh emosi, lalu kedua-dua anak aku yang mungkin tidak tahu apa erti situasi yang berlaku tetapi mereka dapat menangkap maksudnya.
Lalu anak-anak ini memeluk erat ibu mereka.
Apa nasib kita esok bang?
Berjurai air mata aku sudah dapat mengagak soalan tersebut. Saat itu sememangnya aku tidak mampu atau bersedia menjawab apa-apa soalan sedangkan aku sendiri masih buntu.
Aku, isteri dan anak-anak berpelukan dalam tangisan. Tangisan yang cuba untuk meluahkan apa yang terpendam. Tangisan yang cuba merungkai rasa di dada. Tangisan yang cuba menjawab persoalan untuk hari berikutnya. Kami tertidur disitu juga, diatas sejadah, dalam tangisan dan kelaparan.
**********
Sukar untuk aku gambarkan apa yang aku, isteri dan anak-anak sedang tanggung. Tapi yang aku tahu, akulah puncanya, punca setiap masalah yang timbul kebelakangan ini. Bermula dengan kesakitan yang aku tanggung dan berusaha untuk berubat sehingga berlanjutan beberapa tahun.
Beberapa tahun lalu, sakit misteri yang aku tanggung mulai menampakkan kesannya. Terlalu banyak kesannya sehingga aku menjadi seorang yang amarah. Hilang pertimbangan tak tentu hala, isteri dan anak-anak menjadi mangsa. Beberapa kali isteri dan anak-anak lari dari rumah atas tindakan aku.
Masalahnya aku tidak sedar apa yang berlaku, selepas kejadian aku ketika aku mulai tenang. Aku seperti tersedar dari lamunan yang aku sendiri tidak pasti bila bermula dan berakhirnya. Yang aku pasti, isteri dan anak-anak mencari tempat selamat!
Mengikut cerita kununnya orang bijak pandai, ada sesuatu yang berada dalam badan aku. Benda tersebut telah bertapak lama dalam badan aku mengikut jangkaan telah 5 tahun. Itu kata mereka, aku ketika itu sukar untuk percaya perkara-perkara karut macam ni.
Tidak melibat hanya kepada perubahan emosi aku, fizikal aku juga turut menerima kesannya. Bengkak seperti bisul, pecah, berdarah dan bernanah. Banyak dan bersilih ganti. Semuanya berlaku antara pinggang ke pinggul.
Puas ubat cara kampung dan tidak sedikit pun menunjukkan tanda pulih, aku terus berubat cara moden. Dibelah, dipotong. Sakit dan perit hanya Allah sahaja yang tahu. Bersunat pun sakit macam tu. Sehingga kini tiada menunjukkan tanda pulih!
**********
Aku dan isteri perasan sejak beberapa tahun lepas, segala apa yang aku cita-citakan tidak menjadi. Mula-mula bercuti lama untuk berubat sehingga syarikat tidak mampu nak tunggu aku kerana kerja-kerja aku perlukan komitmen yang agak tinggi. Aku tiada pilihan kerana aku tidak mampu melakukan kerja seperti mana aku lakukan sebelum ini.
Aku dipaksa berhenti. Semakin lama seperti nampak kesannya apabila setiap apa projek yang aku buat seperti ditarik sesuatu. Seperti semuanya tidak menjadi. Dari sini aku langsung utarakan kepada isteri aku, dan dia mengakui ada sesuatu yang tidak kena. Sepertinya rezeki aku ditabur racun. Seperti ada orang ingin lihat aku susah! Subhanallah.
Kini sememangnya itu yang terjadi. Isteri dan anak-anak turut menerima impak yang sama. Sejak dari hujung tahun lepas, selepas raya, isteri aku pula tidak bekerja. Dilihat dari mata kasar, sememangnya alasannya syarikat tidak mampu beroperasi. Tapi aku rasa tidak seperti itu apabila banyak tawaran yang isteri aku terima selepas itu tetapi tiada satu pun yang sangkut! Kenapakah?
**********
Lebih menyedihkan setiap sen yang disimpan sudah berhabis setelah beberapa tahun berubat. Sebelum ini duit yang ada hanya membekalkan keperluan ubat aku. Beligauze untuk menampal luka, eusol untuk cuci luka, ubat tahan sakit (painkiller) dan anti-biotik. Tapi kini aku sudah tidak mampu nak sediakan makanan apatah lagi ubat-ubatan dan tempat tinggal?
Luka tidak mampu ditampal, darah dan nanah hanyir baunya. Tidak selesa, darah dan nanah sentiasa mengalir. Sukar untuk berjalan dan duduk.  Tuala wanita isteri aku punya pun boleh jadikan penampal, itu pun jika aku keluar dari rumah seperti menghantar anak ke sekolah pada hari mula sekolah temph hari. Habis yang tebal, aku beli tuala wanita yang nipis (panty liner).
Tapi aku perlu fikir perkara lain yang lebih penting iaitu persekolahan anak-anak dan tempat tinggal. Dimana lagi aku boleh pergi jika tiada tempat tinggal?
Aku tidak kisah lesen memandu aku mati beberapa bulan lalu. Aku tidak kisah kereta baru dijual. Aku tidak kisah kereta lama aku sudah tersadai setahun dan lesen kenderaan motor pun sudah tamat tempoh. Aku tidak kisah perabot-perabot aku ditarik. Aku tidak kisah lagi dengan rakan-rakan diluar sana yang tidak mehu bersahabat lagi dengan aku.
Yang aku kisah adalah masih adakah lagikah hari esok. Yang kau kisah dimana aku akan tinggal selepas ini jika dihalau dari rumah ini. Yang aku kisah, makan minum isteri dan anak-anak. Yang aku kisah tanggungjawab aku terhadap anak-anak untuk menyekolahkan mereka.
Aku yakin kesukaran aku adalah ujian dari Allah. Tidak perlu untuk menerima simpati masuk ke program Bersamamu TV3. Dan tidak perlu juga di Terjah oleh Abang Nas. Tidak perlu diadu kepada Karam Singh bersama program Aduan Rakyat. Tidak perlu juga dipertontonkan dalam rancangan Melodi bersama Wahid dan Farah Fauzana. Tidak perlu dicanang-canang kesusahan aku di Oh! Artis, Oh! Bulan, Malasyia Kini mahu pun yang seangkatan dengannya.
**********
Maafkan abang, sayang. Maafkan papa, abang, adik!
Terlalu berat untuk diluahkan. Itulah yang mampu terkeluar dari mulut aku sebelum melelapkan mata ini. Ketika aku menulis ini tidak selesa kerana skrin laptop sentiasa kabur dari pandangan aku.
Aku yakin Allah Maha Mengetahui. Aku yakin Allah Maha Pengampun. Aku yakin Allah Menyayangi. Ya Allah ya tuhanku! Engkaulah yang aku sembah dan engkau jugalah tempat aku bermohon pertolongan!
**********
Aku buntu. Aku tidak tahu kepada siapa lagi mahu mengadu. Aku tidak tahu kepada siapa aku harus mohon pertolongan walaupun bersifat sementara sebelum aku bangkit kembali. Aku seperti berada di suatu ruang sempit sehingga sukar untuk aku bernafas. Aku seperti berada dibilik yang gelap gelita sehingga tiada satu titik cahaya.
Perancangan aku, setelah selesai masalah tempat tinggal, aku akan terus ke hospital untuk terus melanjutkan sesi perubatan seterusnya. Aku jangka kali ini aku terpaksa tinggal lama di hospital kerana memerlukan beberapa ujian. Sama ada baik atau tidak aku perlu lalui untuk kali terakhir!
Baik atau tidak aku perlu segera mencari kerja yang sedikit sebanyak mampu meringankan beban sedia ada. Kalau aku baik dari sakit, mungkin aku boleh teruskan kerja yang aku lakukan dalam bidang IT sebelum ini. Tetapi jika berlaku sebaliknya, kerja yang aku mampu lakukan adalah terhad, mungkin sebagai Pegawai Keselamatan!?
Jika kamu sudi menyumbang sedikit sebanyak untuk aku bangun dari kesakitan ini. Salurkan kepada,
No Akaun CIMB – 0123 0015 4575 21.
No Akaun Maybank – 1010 7541 8124
Nama Penuh – Faisal Amirul Othman.
Untuk sekian kali, aku, isteri dan anak-anak mohon maaf jika ada kekhilafan dari kami dalam apa jua keadaan yang boleh sebabkan kamu sakit hati atau apa sahaja. Halalkan makan minum kami. Jika kami ada berhutang sama kamu, tolong beritahu. Yalah takut ada yang terlupa.
Jika kamu dalam kedudukan aku, apa yang kamu lakukan? Jika ada sebarang pertanyaan boleh hubungi aku atau tinggalkan pesanan di twitter.

blog comments powered by Disqus

About This Blog

Lorem Ipsum

Disclaimer (Penafian)


Sebarang pihak yang minat menerbitkan semula artikel didalam http://kambinghalal.blogspot.com hendaklah mendapat kebenaran bertulis (Emel atau telefon) dari Pemilik blog ini atau ahli lembaga pengarahnya sebelum meletakkannya di laman mereka.

Artikel yang ditulis di blog ini adalah berdasarkan keadaan semasa ia ditulis. Keadaan yang sama mungkin tidak berlaku selepas artikel diterbitkan.

Sebarang komen dari pembaca hendaklah disertai nama sebenar dan emel mereka. Pembaca yang tidak mematuhi perkara ini tidak akan diterbitkan. Sebarang Artikel yang diambil tanpa kebenaran dan tidak menyalin kembali pernyataan ini tidak mendapat izin dari kami tidak berhak membawa isu kemuka pengadilan dan tidak akan bertanggunjawab atas sebarang implikasi.

Wallahua'lam















  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP